Minggu, 17 Maret 2013

“Sajak Putih” Chairil Anwar



Analisis puisi  “Sajak Putih” karya Chairil Anwar berdasarkan teori stilistika.

SAJAK PUTIH
Oleh: Chairil Anwar

Bersandar pada  tari warna pelangi
Kau depanku bertudung sutra senja
Di hitam matamu kembang mawar dan melati
Harum rambutmu mengalun bergelut senda

Sepi menyanyi, malam dalam mendoa tiba
Meriak muka air kolam jiwa
Dan dalam dadaku memerdu lagu
Menarik menari seluruh aku

Hidup dari hidupku, pintu terbuka
Selama matamu bagiku menengadah

Selama kau darah mengalir dari luka
Antara kita Mati datang tidak membelah.........

A. Struktur fisik puisi
1.      Diksi (diction)
Kata-kata dalam puisi “Sajak Putih” memiliki makna kiasan yang harus dipahami secara seksama dan menyeluruh, seperti pada baris ke tiga “Di hitam matamu kembang mawar dan melati”, Mawar dan melati mengandung majas metafora yang berarti lain, sesuatu yang indah atau cinta yang murni dan menggairahkan seperti keindahan bunga mawar (yang merah) dan melati (putih) yang mekar. Dengan demikian penggunaan kata metafora dalam puisi tersebut cukup menjadi perhatian. Penyair menggunakan kata-kata tersebut untuk membandingkan sesuatu. Sesuatu itulah yang dinamakan makna metafora.
2.      Citraan
Citraan dalam karya sastra berperan untuk menimbulkan pembayangan imajinatif bagi pembaca. Pada dasarnya citraan kata terefleksi melalui bahasa kias. Citraan kata meliputi penggunaan bahasa untuk menggambarkan objek-objek, tindakan, pikiran, perasaan, ide, dan setiap pengalaman indera istimewa. Citraan dibuat dengan pemilihan kata (diksi) Dalam puisi “Sajak Putih” penyair memanfaatkan citraan untuk menghidupkan imaji pembaca melalui ungkapan tidak langsung. Seperti citraan visual (penglihatan) terlihat pada baris kedua dan kedelapan yaitu  “Kau depanku dan menarik menari”. Citraan indera (pencium), terlihat pada bait keempat yaitu “Harum rambutmu”. Citraan indera (pendengaran) terlihat pada baris kelima yaitu “Sepi menyayi”. Jadi kesimpulanya dari  “Sajak Putih” adalah memanfaatkan citraan untuk menghidupkan imaji pembaca dalam merasakan apa yang dirasakan oleh penyair. Citraan membantu pembaca dalam menghayati makna puisi. Puisi “Sajak Putih” memanfaatkan citraan penglihatan, penciuman, dan citraan  pendengaran
3.      Kata-kata konkret
Pada puisi ini ditemukan diksi yang berupa kata-kata konkret yang dapat membangkitkan citraan seperti penglihatan, penciuman, pendengaran. Kata-kata konkret tersebut sangat jelas menunjukan sikap tindakan baik dari penyair maupun dari pembaca. Kata-kata konkret tersebut bertujuan untuk menggambarkan unsur-unsur puisi secara tepat agar pembaca dapat merasakan keadaan yang dirasakan penyair.
4.      Bahasa figurativ (figuratie language)
Dalam puisi “sajak puitih” karya chairil anwar bahasa figuratif yang muncul yaitu pada baris ketiga, yaitu “dihitam matamu kembang mawar dan melati”, merupakan majas metafora yang bersifat membandingkan sesuatu secara langsung. Selain itu pula muncul majas repetisi pada baris kesembilan, yaitu terjadi pengulangan kata, “Hidup dari hidupku”.
5.      Rima dan ritma (rime and rhytme )
Puisi “Sajak Putih” secara keseluruhan didominasi dengan adanya vokal /a/, /i/, dan /u/. Asonansi vokal /a/ terdapat pada baris puisi yaitu baris 2, 4, 5, 6, 9, 10, 11, dan 12. Misalnya asonansi vokal (a), terletak pada baris kedua yaitu Kau depanku bertudung sutra senja, dan pada baris keempat yaitu Harum rambutmu mengalun bergelut senja. Asonansi vokal (i) terletak pada baris pertama yaitu Bersandar pada tali warna pelangi dan pada baris ketiga yaitu Dihitam matamu kembang mawar dan melati. Dari asonansi vokal diatas dapat disimpulkan bahwa puisi ini mempunyai irama yang tepat dan beraturan yakni irama vokal i i a a, Sehingga dengan variasi dan irama pada puisi tersebut menimbulkan sebuah irama yang menciptakan sebuah irama yang indah.
B. Struktur Batin Puisi
1.      Tema (sense)
Merupakan hal yang ingin disampaikan oleh pengarang. Dalam puisi Sajak Putih menceritakan seorang gadis yang sangat cantik yang mempunyai cinta yang sangat tulus dan memikat terhadap seorang pria yang membuat pria tersebut merasa terharu dan tertarik terhadapnya. Tetapi kedua insan tersebut belum ada kesiapan untuk saling menyatakan perasaannya masing-masing, mereka hanya diam tanpa ada sepatah kata yang diucapakn, mereka hanya berbicara didalam hatinya masing –masing, tetapi si pria tersebut mempunyai banyak harapan bahwa gadis tersebut mencintainya. Kedua insan tersebut berjanji bahwa sampai kapanpun mereka tak akan terpisahkan.
2.      Perasaan (felling)
Perasaan yang ditekankan pada puisi ini adalah rasa bahagia karena kedua insan yang tadinya tidak mempunyai keberanian untuk saling menyatakan perasannya, tetapi pada akhirnya mereka mempunyai keberanian untuk saling menyatakaan perasaannya. Karena cinta yang dimiliki oleh kedua insan tersebut sangat tulus dan suci.
3.      Nada (tone)
Nada yang ditunjukan dalam puisi Sajak Putih ini adalah kegembiraan dan kebahagiaan. Nada gembira dan bahagia ini muncul karena, rasa gembira seorang pria yang memiliki seorang gadis yang mempunyai cinta yang sangat tulus dan suci terhadapnya yang terlihat pada kata tali warna pelangi, sutra senja, menarik menari. Maka munculah benih-benih cinta diantara mereka.
4.      Amanat (intention)
Dalam puisi ini amanat yang disampaikan oleh penyair adalah bahwa jika kita mencintai seseorang harus berani untuk menyatakaan perasaan kita masing-masing, menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan kita, dan berusahalah untuk selalu mencitai, dan selalu ada disisinya sampai hembusan nafas terakhir.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar